Pusat Logistik Berikat Solusi Kendala Ekspor-Impor

Social share

Nunukan Kaltara, Berandankrinews.com-Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Nunukan bersama Pemerintah Nunukan adakan sosialisasi kepada Para pedagang lintas batas di Aula Kantor Bea dan Cukai lantai 2, Jl.pelabuhan kelurahan Nunukan Timur Nunukan,Kaltara. Kamis (11/10) pada pukul 10.00 Wita.

Sosialisasi yang mengangkat tema Pusat Logistik Berikat Diperbatasan itu tentunya salah satu program yang tentunya baik bagi pedagang lintas batas yang ada diperbatasan.

Diketahui Nunukan merupakan wilayah strategis di perbatasan dengan adanya kegiatan keluar masuk barang yang berasal dari Malaysia dan Philiphina, sama halnya juga di wilayah-wilayah lain yang berada di Indonesia sebagian besar masih melakukan kegiatas tersebut secara tradisional.

Dengan keterbatasan jarak dan tempat, mengakibatkan ketersediaan Logistik yang berasal dari dalam Negeri menjadi minim sehingga hampir 80% pasokan bahan sembako berasal dari Negara tetangga yakni Malaysia dan hanya sebagian kecil saja yang dipasok dari Surabaya dan wilayah lainnya.

Terkait dengan keadaan tersebut Bea Cukai Kabupaten Nunukan adakan Sosialisasi bersama Pemerintah daerah kepada Pedagang lintas batas dengan tema “Pusat Logistik Berikat di Perbatasan” yang tentunya merupakan awal angin segar bagi pemerintah, masyarakat dan para pedagang untuk mengatasi sekaligus mendiskusikan masalah-masalah terkait pasokan logistik bagi masyarakat di Kabupaten Nunukan.

Pada kesempatan itu Sekretaris Daerah Kabupaten Nunukan Serfianus, S.IP menyampaikan dukungan serta apresiasi pemerintah daerah terhadap diadakannya sosialisasi tentang Pusat Logistik Berikat di Perbatasan oleh Bea dan Cukai yang diikuti oleh seluruh jajaran instansi pemerintah pusat, pemerintah daerah, TNI-POLRI, dan pengusaha lintas batas di Kabupaten Nunukan.

Adapun materi yang diberikan dalam sosialisasi tersebut mengenai tentang kondisi geografis Kabupaten Nunukan, serta wilayah pengawasan KPPBC TMP C Nunukan itu sendiri yang disampaikan langsung
Kepala Kantor KPPBC TMP C Nunukan M. Solafudin dan mengenai Pusat logistik berikat (PLB) disampaikan oleh Kasubdit TPB Direktorat Fasilitas Kepabeanan Kantor Pusat DJBC Tatang Yuliono.

Tatang menuturkan Pusat Logistik Berikat (PLB) yang dipastikan akan memberi banyak keuntungan, dan bersifat fleksibel.

“PLB diharapkan menjadi solusi dari kendala-kendala kegiatan ekspor-impor di Nunukan dan dapat mengembangkan industri yang juga langsung akan berdampak pada kenaikan penyerapan tenaga kerja lanjutnya namun harus juga dibarengi dengan dukungan dari Pemerintah Daerah agar tidak berakhir hanya menjadi wacana”, ungkap Tatang.

Penulis : Okta / BC