Bupati Mamuju Sidak Pekerjaan PU Atasi Banjir. Dalam Kota , Apa Hasilnya ?

Mamuju Sulawesi barat – BerandaNKRINews, 16 Maret 2022, 

Bupati Mamuju Hj.Sitti Sutinah Suhardi, melakukan inspeksi mendadak (sidak) kesejumlah titik pengerjaan penanganan banjir dalam kota mamuju yang dilakukan oleh dinas PUPR. Dimulai di jalan Andi makksau lorong lakka-lakka (belakang BRI) drainase yang menghubungkan BTN ampi dan sungai rimuku, hingga drainase dijalan Baharuddin lopa (dekat stadion manakarra. red) dipantau langsung bupati di dampingi kepala dinas PUPR Basit.

Dikonfirmasi ditengah inspeksi yang dilakukan, Sutinah, mengaku tidak ingin hanya menerima laporan dari perangkat daerah, sebab itu ia ingin memastikan laporan telah sesuai dengan apa yang dikerjakan, hasilnya pimpinan daerah yang dikenal tegas ini menilai pengerjaan yang dilakukan PUPR progresnya telah sesuai dengan apa yang disampaikan, dan masyarakat mulai dapat merasakan dampak atas sejumlah perbaikan yang dilakukan pemerintah, ia berharap dukungan atas upaya mengatasi banjir semangatnya dapat pula dimulai dari masyarakat dengan memperhatikan kebersihan lingkungan.

Menutup penjelasannya, Sutinah Suhardi menekankan agar PUPR dapat segera menuntaskan tugasnya melakukan normalisasi dalam kota mamuju untuk selanjutnya menyasar kecamatan lain yang juga membutuhkan hal yang sama.

Merasakan sentuhan yang benar-benar baru kali ini dirasakan masyarakat, ibu Hasna seorang warga di jalan baharuddin lopa menyampaikan apresiasi kepada pemerintah daerah, ia memastikan banjir di area sekitar stadion di dekat kediamannya sudah tidak menjadi ancaman lagi saat turun hujan sebab tanggul drainase telah diperbaiki, ia lebih jauh berharap perbaikan yang sama dapat dilanjutkan sehingga semua bisa aman dari banjir.

Berbeda kebutuhan dengan ibu Hasnah, seorang nelayan bernama Usman yang bermukim di sekitar bantaran sungai rimuku, mengaku sangat berterimakasih atas upaya pemerintah melakukan pengerukan sedimen dalam rangka normalisasi sungai rimuku, sebab kata dia, sungai sangat dibutuhkan warga sekitar sebagai akses untuk menuju kelaut untuk mencari kehidupan sebagai nelayan.

Lain halnya kepala dinas PUPR, Basit, SH, mantan kepala kesbangpol kabupaten mamuju ini mengungkapkan, pihaknya akan berusaha sebaik mungkin memaksimalkan anggaran yang nilainya masih cukup terbatas, selebihnya ia tidak ingin berkomentar banyak dan memberikan ruang kepada masyarakat untuk menilai apa yang akan dan telah ia kerjakan dalam mendorong pencapaian target visi mamuju keren dari aspek infrastruktur

“Insya Allah masyarakat yang akan menilai” pungkas Basit.

Sumber : Humas Pemkab Mamuju / Wahid

WP Radio
WP Radio
OFFLINE LIVE