Angkutan Pelajar Untuk Pelajar Lancang Tak Terealisasi, Disdik Nunukan Tidak Mengusulkan Kembali

Nunukan-Penambahan armada angkutan pelajar oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara untuk pelajar di SDN 04 dan Smp Negeri 3 Nunukan Selatan, Armada angkutan tersebut yang diplot di Katalog elektronik (e-katalog) belum terealisasi.

Pengadaan angkutan pelajar untuk pengiriman kawasan yang belum tercakup layanan angkutan sekolah maupun angkutan umum lainnya khususnya di Kelurahan Tanjung Harapan. Hingga saat ini sejak tahun lalu yang direncanakan belum terealisasi sesuai rencana kerja dan anggaran (RKA) tahun 2018 tercatat untuk pengadaan armada angkutan pelajar pick up L300 sebesar Rp. 370 juta dan mengalami perubahan di Anggaran perubahan sebesar Rp. 211 juta, hingga ditahun 2019 in armada tersebut tidak terealisasi, bahkan di rencana kerja dan anggaran (RKA) tahun 2019 dan perubahan anggaran 2019 telah dihapus dari usulan.

Sementara perencanaan pengusulan ditahun 2020, L300 juga tidak diusulkan oleh dinas pendidikan.

Mantan Kasubag Umum, Rahman ketika dikonfirmasi mengatakan, Memang di rka itu ada cuma di spd tidak muncul karena keterbatasan anggaran, saya juga tidsk tahu bagaiman dari keuangan intinya pada saat itu surat penyediaan dana (SPD) nya tidak muncul.

Karena kami bekerja berdasarkan SPD, di RKA ada tapi di SPD nya tidak ada sehingga tidak terealisasi. Saya juga tidak tahu penganggaran 2019, karena dari sarana prasarana kenapa tidak menganggarkan itu, kami kan dari kasubag kepegawaian, tidak tahulah dari anggaran-anggaran itu dari bidang bidang lain juga, saya tidak tahu,” ungkapnya.

Dikatakan Rahman, saya juga tidak tahu solusinya bagaimana, karena saya sudah tidak didinas pendidikan.

Sementara itu, Bendahara Dinas Pendidikan Nunukan mengatakan, untuk Nunukan Selatan ada Dua unit yang angkutan pelajar yang beroperasi.

“Di Nunukan Selatan itu ada dua unit bus KT 7175 S dan KT 9013 S, itu tiap bulan kita setor biaya operasionalnya,” kata Ibrahim.

Terpisah, Kepala UPTD Nunukan Selatan, Mashur mengatakan, memang ada dua bus namun hanya digunakan dari SMP Negeri 1 Nusa ke SMP Negeri 3 Nusa.

” Antar jemput pagi dan siang dari Smp Negeri 1 Nusa mengantar ke Smp Negeri 3 Nusa begitu sebaliknya, untuk masuk ke wilayah Semengkadu dan perbatasan Binusan terlalu jauh,” kata Mashur.

Dikatakan Mashur, kalau satu bus kita alihkan ke Semengkadu, untuk pelajar yang ada didaerah tertentu juga tidak bisa kita ambil. (Ali)

WP Radio
WP Radio
OFFLINE LIVE