NAZMY ANSHORY PELAJAR TERBAIK NUNUKAN MEWAKILI KALTARA DIAJANG KOMPETENSI SAIN NASIONAL

Nunukan – Hebat Muhammad Nazmy pelajar terbaik Nunukan mewakili provinsi  kaltara mampu bersaing ditingkatkan Nasional sehingga dia dinobatkan sebagai juara Memper oleh  Medali Perunggu mampu mengeser  32 Provinsi”

Muhammad Nazmy Anshori peraih medali di ajang Kompetensi Sain Nasional (KSN) tahun 2021, mengharumkan Nama Baik Provinsi Kaltara terkhusus Kabupaten Nunukan.

Pelajar SMA  Negeri  01 Nunukan Mampu mempersembahkan   Medali Pertama Untuk Kaltara di Ajang Kompetisi Sain Nasional (KSB)

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Nunukan bersama  Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Kalimantan Utara Sukses Mengantar Putra terbaiknya untuk mengikuti Ajang Nasional yakni Kompetensi Sain Nasional (KSN) yang dulu di Sebut Olimpieade Sain Nasional (OSN).

Muhammad Nazmy Anshory  dia adalah Pelajar Sekolah Menegah Atas (SMA) Negeri 01 Nunukan Kabupaten Nunukan Provinsi Kalimantan Utara. 

Muhammad Nazmy Anshory merupakan Perai dan  Meraih Medali Perunggu dalam ajang Kompetisi Sain Nasional (KSN) antar pelajar yang digelar Pusat Prestasi Nasional (Puspresnas) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) Republik Indonesia tahun 2021.

Pengumuman hasil pemenang Kompetensi Sain Nasional  (KSN) tingkat SD, SMP dan SMA sederajat disiarkan Langsung melalui saluran zoom meeting dihadiri Ditjen Paud Dikdasmen (Kemendikbud Ristek) Jumeri dan Plt Puspernas Asep Sukmayadi serta anggota Komisi X DPD RI, Muhammad Kadafi, dan disaksikan langsung  oleh Bapak Mentri Pendidikan Republik Indonesia Bapak Nadiem Mukarim.

Pelaksanaan Lomba KSN ini diselenggarakan dan berlangsung  pada hari Jumat (12/11).

Ajang KSN yang sebelum bernama Olimpiade Sain Nasional (OSN) digelar sejak 07 hingga 12 November dengan diikuti perwakilan pelajar dari sekolah – sekolah yang yang terpili yang di ikuti oleh  34 provinsi se-Indonesia.

Menurut Ketua penyelenggara KSN, Asep Sukmayadi mengatakan pelaksanaan Kompetebsi Sain Nasional tidak hanya diikuti pelajar dalam negeri, namun diberikan juga kesempatan yang sama kepada peserta didik sekolah Indonesia berada di luar negeri.

“Total peserta (Sekolah Dasar) SD/MI, SMP/MTS, SMK/MA sederajat jumlah sebanyak 228,906 siswa. 

Mereka atau Siswa-Siswa yang Ikut Lomba ini adalah generasi- generasi hebat yang terpilih, Sebelum

mengikuti  Kompetensi Sain Nasional (KSN), para pelajar telah mengikuti seleksi di tingkat sekolah, setelah itu  diseleksi tingkat kabupaten/kota baru ketingkat  provinsi dari provinsi diseleksi lagi untuk ikut Lomba Kompetensi sain Nasional tingkat Nasional.

Penyelenggaraan nasional dengan tema “Telenta Sain Untuk Indonesia Tumbuh – Indonesia Tangguh. Jujur itu Juara”.

Menurut Asep Sukmayadi Menjelaskan bahwa  mekanisme lomba Kompetensi Sain Nasional (KSN) menggunakan cara menjawab soal pertanyaan baik pilihan ganda maupun pilihan isian singkat, Observasi dan eksplorasi serta fit word tes khusus untuk bidang biologi dan geografi untuk jenjang SMA.

“Semua lomba diselenggarakan secara virtual dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan dan kejujuran, ujarnya.

“Ucapan Trima kepada  kepala sekolah, guru-guru hebat, kedua orang tua yang yang tak henti- hentinya membimbing dirumah, begitu para pembimbing dan pihak-pihak lainya yang turut terlibat dalam mensukseskan Kompetensi Sain Nasional (KSN) ,” ujarnya.

Peraih medali perunggu Kompetensi Sain Nasional (KSN) tahun 2021 dari Kabupaten Nunukan Provinsi Kalimantan Utara, Muhammad Nazmy Anshori menyampaikan terima kasih kepada pihak penyelenggara, para juri, sekolah dan pembimbing.

“Ini medali pertama tingkat SMA yang diperoleh Kalimantan utara  dan Kabupaten Nunukan.

Saya Muhammad Nazmy Anshory anak Sulung dari Budi Anshory Wartawan Media Niaga Asia, saya  berharap agar kedepan pasti ada generasi baru lainnya,” ujarnya.

Selain meraih medali Nazmi pelajar kelas XI SMA Negeri 0I Nunukan yang mengikuti lomba bidang ilmu ekonomi ini terpilih sebagai peserta yang diberikan kesempatan menyampaikan kesan dan Pesan selama mengikuti lomba.

Menurut Muhammad Nazmy bahwa selama mengikutinya  Lomba  banyak pengalaman selama pertandingan KSN utamanya kendala jaringan Internet , apalagi soal yang dilombakan berbentuk hots- hots, sehingga peserta dituntut berpikir kritis dalam menjawab soal yang diberikan.

Lanjut Nazmy Cucu dari Almarhum Muhammad Djamil   Wartawan TVRI Nunukan,  Nazmi Anshory begitu  Senang sekali mengikuti lomba selain itu menambah relasi dengan teman-teman di luar daerah walaupun  penyelenggaran secara  online ujar  Nazmi putra Sulung Budi Anshori.

Nazmy Anshory  berharap pandemi Covid-19 yang melanda dunia internasional termasuk Indonesia  segera  berlalu, sehingga penyelenggaraan dunia Pendidikan  KSN di semua jenjang peserta didik tahun berikutnya dapat kembali dilaksanakan secara offline. 

Lanjut Asep selaku Panitia bahwa kita berusaha melanjudkan anjut persiapan seleksi Pelatihan Nasional (Pelatnas) untuk kompetisi International Economics Olympiad (IEO)  tahun 2022,” ujarnya

(Yuspal)

WP Radio
WP Radio
OFFLINE LIVE